Bagaimanakah Cara Menulis Cerpen yang Baik dan Benar?

Blogdope.com Bagaimanakah Cara Menulis Cerpen yang Baik dan Benar? Pertanyaan tersebut seringkali muncul dalam benak kita. Apalagi bagi kita yang sedikit banyak memiliki kegemaran untuk menuangkan pemikiran ke dalam bentuk tulisan.

Cerpen pada dasarnya merupakan salah satu bentuk karya tulis yang bersifat fiksi atau tidak nyata. Hingga saat ini, cerpen menjadi karya sastra yang sering dibaca oleh masyarakat. Secara umum, publikasi cerpen banyak kita temukan di surat kabar, media daring, antologi cerpen, dan sebagainya.

Berbicara mengenai cerita yang di angkat di dalam cerpen, tentunya sangat beragam. Baik kisah fiksi maupun nonfiksi. Terdapat banyak genre yang terbit dalam bentuk cerpen. Misalnya fiksi horor, fiksi detektif, fiksi ilmiah, dan sebagainya.

Nah, pada paparan kali ini admin akan menjelaskan mengenai cara menulis cerpen dengan mudah. Tidak hanya berupa cara mudah saja, akan tetapi juga mengulas bagaimana cara menulis cerpen yang baik dan benar.

cara menulis cerpen
Bagaimanakah Cara Menulis Cerpen yang Baik dan Benar?

Baca : 10 Cara Mudah Menulis Cerpen yang Menyentuh Hati

Mari kita bahas lebih mendalam lagi tentang cara menulis cerpen.

Cara Menulis Cerpen

Pengertian cara menulis cerpen ialah suatu bentuk kegiatan yang di maksudkan untuk melahirkan pikiran dan perasaan, menemukan permasalahan dan/atau konflik, memberikan serangkaian informasi, serta menghidupkan kembali suatu kejadian secara utuh.

Dalam penyusunannya, seorang penulis harus benar-benar memperhatikan cara menulis cerpen yang baik dan benar.

Lalu, bagaimanakah cara menulis cerpen yang baik dan benar itu?

Simak penjelasannya di bawah ini.

1. Menulis cerpen dengan memperhatikan struktur teks cerpen

Dalam upaya untuk menulis cerpen yang baik, seorang penulis wajib untuk selalu memperhatikan struktur teks cerpen.

Adapun struktur teks cerpen itu terdiri atas :

Pertama, orientasi

Kedua, rangkaian peristiwa

Ketiga, komplikasi

Keempat, resolusi

Orientasi adalah struktur teks cerpen yang di dalamnya berisi pengenalan latar cerita. Bagian ini erat kaitannya dengan latar tempat, alur, waktu, hingga latar suasana.

Sedangkan latar berguna untuk menghidupkan cerita sehingga dapat meyakinkan pembaca. Dengan kata lain, latar juga dapat berfungsi sebagai sarana pengekspresian watak baik secara fisik maupun psikis.

Adapun Rangkaian Peristiwa ialah urutan peristiwa dalam cerpen yang saling terkait satu dengan yang lain sehingga menjalin sebuah rangkaian kejadian tak terduga.

Sementara Komplikasi dapat bermakna pergerakan seputar konflik atau masalah yang mempengaruhi latar waktu dan karakter.

Terakhir Resolusi, ialah solusi atau penyelesaian untuk masalah atau tantangan yang berhasil di capai oleh tokoh utama cerpen. Resolusi dapat juga bermakna cara pengarang dalam mengakhiri cerita.

Baca Juga: Struktur Teks Cerpen dan Contoh Analisisnya yang Tepat

2. Memahami Unsur-unsur Cerpen

Unsur-unsur cerpen harus menjadi pertimbangan berikutnya bagi seorang penulis untuk dapat menulis cerpen yang baik dan benar.

Kita mengenal dua buah unsur yang terdapat dalam sebuah cerpen. unsur-unsur cerpen tersebut terdiri atas unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik. Keduanya saling erat terhubung dan tidak boleh terlepas satu dengan yang lain.

Unsur intrinsik cerpen terdiri atas tema, alur, latar, perwatakan, tokoh, dan nilai.

Sedangkan unsur ekstrinsik merupakan unsur yang berada di luar lingkaran penulisan cerpen akan tetapi memiliki pengaruh pada jalannya cerita pada cerpen itu sendiri.

Dengan demikian unsur ekstrinsik dapat berupa latar belakang penulis dan situasi atau kondisi saat cerpen tersebut di tulis.

3. Mengikuti Kaidah Kebahasaan Teks Cerpen

Pengertian kaidah kebahasaan cerpen ialah unsur-unsur yang membangun sebuah cerpen. termasuk di dalam kaidah kebahasaan teks cerpen misalnya ragam bahasa, kosakata, majas atau gaya bahasa, dan kalimat deskriptif.

Ragam bahasa dalam kaidah kebahasaan teks cerpen ialah ragam bahasa yang umum dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan kata lain ragam bahasa percakapan.

Kaitannya dengan kosakata, seorang penulis cerpen harus memiliki perbendaharaan kata yang luas. Diksi atau pilihan kata menjadi sangat penting karena itulah tolok ukur dari kualitas cerpen yang di hasilkan.

Fungsi diksi atau pilihan kata di dalam cerpen diantaranya dapat menambah keserasian antara bahasa dan kosakata yang dipakai dengan pokok isi cerpen.

Kemudian majas atau gaya bahasa dalam cerpen haruslah menggunakan bahasa berkias yang sekiranya dapat menghidupkan atau meningkatkan efek dan menimbulkan kondisi tertentu.

Kalimat deskriptif juga termasuk ke dalam kaidah kebahasaan teks cerpen yang harus penulis perhatikan agar dapat menulis cerpen yang baik dan benar. Pengertian kalimat deskriptif itu sendiri adalah kalimat yang melukiskan atau menggambarkan sesuatu.

Dalam penulisan cerpen, kalimat deskriptif berguna untuk menggambarkan suasana, tempat, dan tokoh dalam cerita.

Simak Juga: Kebahasaan Teks Laporan Hasil Percobaan

4. Tahapan Menulis Cerpen

Terdapat beberapa tahapan menulis cerpen yang baik dan benar. Adapun tahapan menulis cerpen secara berurutan ialah: 1) tahapan pra menulis, 2) tahapan saat menulis, 3) tahapan pasca menulis

a. Tahapan Pra Menulis Cerpen

Pra menulis cerpen merupakan istilah yang padan dengan tahapan persiapan untuk menulis. Tahapan ini sangat penting sifatnya untuk menentukan keberlangsungan tahapan-tahapan menulis cepren selanjutnya.

Sebagaian besar waktu menulis cerpen habis dalam tahapan pra menulis.

Sedangkan hal-hal yang perlu penulis lakukan dalam tahapan pra menulis cerpen di antaranya:

1) menulis topik cerpen berdasarkan pengalaman sendiri

2) melakukan kegiatan-kegiatan latihan dalam menulis

3) mengidentifikasi pembaca tulisan

4) mengidentifikasi tujuan menulis

5) memilih bentuk tujuan yang tepat berdasarkan pembaca

b. Tahapan Saat Menulis Cerpen

Terdapat dua hal yang perlu penulis lakukan dalam tahapan saat menulis agar tersusun cerpen yang baik dan benar, yaitu : 1) membuat draft, 2) merevisi.

1) membuat draft

Draft atau rancangan lebih menekankan isi daripada tata tulis secara kebahasaan. Di dalamnya seorang penulis bebas mengekspresikan ide-ide ke dalam bentuk tulisan kasar.

2) merevisi

Kegiatan merevisi yang dilakukan oleh penulis mencakup aspek:

  • Membaca ulang keseluruhan draft atau rancangan tulisan
  • Berbagi tulisan dengan teman
  • Berpartisipasi secara konstruktif dalam diskusi
  • Mengubah tulisan dengan memperhatikan reaksi dan komentar dari oran glain
  • Melakukan perubahan substantif pada draft pertama dan selanjutnya
c. Tahapan Pasca Menulis Cerpen

Adapun bentuk-bentuk kegiatan penulis yang termasuk dalam tahapan pasca menulis cerpen di antaranya:

  • Menyunting, yaitu kegiatan untuk membetulkan kesalahan bahasa
  • Mempublikasi teks cerita pendek yang sudah di tulis

Tips Cara Menulis Cerpen yang Baik dan Benar

Berikut admin bagikan beberapa tips cara menulis cerpen yang baik dan benar agar menghasilkan sebuah cerpen yang bernilai bagus.

Pertama, tentukan dulu segmentasi cerpen yang akan penulis sasar. Contohnya: cerpen untuk anak-anak, cerpen untuk orang dewasa. Penetapan segmentasi ini penting agar cerpen yang penulis buat tepat pada sasaran.

Kedua, buat cerpen dengan karakter tokoh yang tidak biasa. Contoh karakter tokoh yang tidak biasa dalam sebuah cerpen misalnya sosok yang berpakaian berandalan tetapi memiliki sifat baik. Sebisa mungkin karakter-karakter dalam cerpen adalah karakter yang unik.

Ketiga, buat latar cerpen dengan sedetail mungkin. Latar dan penokohan harus sesuai dengan jalan cerita.

Baca Lebih Lengkap:

Itulah paparan lengkap mengenai cara menulis cerpen yang baik dan benar. Semoga bermanfaat dan terima kasih.