Ringkasan 4 Materi PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia 2021

Blogdope.com – Para calon peserta tes seleksi PPPK tahun 2021 perlu mempelajari ringkasan materi tes PPPK kompetensi profesional Bahasa Indonesia untuk memperbesar peluang lolos seleksi PPPK formasi tahun 2021. Paparan berikut berisi rangkuman materi tes PPPK kompetensi profesional Bahasa Indonesia bagian 4.

Rangkuman Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia bagian 4 ini tersusun berdasarkan indikator esensial yang terbit 2019. Adapun indikator esensial untuk tes tahun 2021 tidak jauh berbeda dari tahun 2019.

Pada kesempatan kali ini akan disajikan rangkuman materi tes PPPK kompetensi profesional Bahasa Indonesia. Jadi, dalam ringkasan materi ini khusus membahas tentang materi  bahasa Indonesia.

ringkasan materi tes pppk kompetensi profesional bahasa indonesia
tes pppk kompetensi profesional

Artikel Populer Lainnya:

1. Ingin Lolos PPPK? Baca Ringkasan Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 1

2. Baca Dulu Ringkasan Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 2

3. Raih Skor Tertinggi Seleksi PPPK Tahun 2021 dengan Belajar Ringkasan Materi Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 3!

Rangkuman Materi Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia SMP 2021 Bagian 4

Ringkasan atau rangkuman adalah penyajian karangan atau peristiwa yang panjang ke dalam bentuk yang lebih singkat dan efektif dengan tetap mempertahankan urutan isi serta sudut pandang pengarang asli.

Dalam proses penulisannya tentu dengan berhati-hati, karena ringkasan tidak boleh campur aduk dengan opini ataupun komentar dari si pembuat ringkasan.

Ringkasan juga memiliki perbedaan mendasar dengan ikhtisar, meskipun kedua istilah tersebut sering dan seakan-akan memiliki arti yang sama, kenyataannya jelas berbeda.

Adapun pengertian kompetensi profesional adalah kecakapan, kemampuan, pengetahuan dan keterampilan oleh seorang pendidik, pengajar, pembimbing peserta didik dalam proses belajar mengajar.

Sehingga kompetensi profesional itu merupakan kemampuan seorang guru dalam mengelola proses belajar mengajar.

Kemampuan mengelola pembelajaran didukung oleh pengelolaan kelas, penguasaan materi belajar, strategi mengajar dan penggunaan media belajar.

Berikut ini rangkuman materi tes PPPK kompetensi profesional bahasa Indonesia yang terdiri atas makna denotasi, konotasi, simpulan, ide pokok, kalimat utama, dan ringkasan teks.

Selain itu, kalimat pro kontra, kalimat yang mengungkap keunggulan dan kelemahan buku, latar kutipan cerpen, bukti watak, dan cara pengarang menggambarkan tokoh.

Tes Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia

Ringkasan 4  materi PPPK kompetensi profesional bahasa Indonesia ini meliputi: kata, pembentukan kata dan katagorisasi kata.

A. Kata

Kata merupakan satuan bahasa terkecil yang dapat berdiri sendiri dengan makna yang bebas. Jenis kata terdiri atas kata dasar dan kata berimbuhan.

Dalam istilah linguistik, kata dasar diartikan sebagai dasar dari pembentukan kata yang lebih besar. Kata dasar merupakan jenis kata yang dapat berdiri sendiri dan tersusun atas morfem atau gabungan morfem. Contoh kata dasar antara lain: makan, mandi, sapu, cantik, tampan, hormat, dll.

Pengertian kata berimbuhan adalah kata dasar yang telah diberi imbuhan, baik itu awalan, sisipan, akhiran, maupun awalan-akhiran.

Terkadang pemberian imbuhan tersebut memengaruhi perubahan makna pada kata turunan. Nama lain dari kata berimbuhan adalah kata turunan.

Kata dasar berubah menjadi kata berimbuhan melalui proses morfologis. Proses ini dapat mengubah kategorisasi kata dari kelas tertentu ke kelas lain.

Contoh kata berimbuhan yaitu: memakan, makanan, memandikan, bermandikan. menyapu, kecantikan, ketampanan, menghormati, terhormat.

Setelah memahami konsep kata, selanjutnya kita akan membahas proses pembentukan kata melalui proses morfologis.

B. Pembentukan Kata Berimbuhan/ Turunan

Pembentukan kata berimbuhan/ turunan terjadi melalui proses morfologis tiga proses morfologis yaitu proses afiksasi, reduplikasi, dan pemajemukan.

1. Afiksasi (prefiks, infiks, sufiks, konfiks)

Salah satu bidang kajian bahasa adalah morfologi yaitu pembentukan kata. Proses pembentukan kata ini melalui proses afiksasi. Harimurti (2007:28) mengemukakan afiksasi merupakan proses yang mengubah leksem menjadi kata kompleks.

Artikel Populer Lainnya:

1. Ingin Lolos PPPK? Baca Ringkasan Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 5

2. Baca Dulu Ringkasan Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 6

Afiksasi terdiri atas:
a. Prefiks yaitu imbuhan yang ditambahkan pada bagian awal bentuk kata dasar.

Sebutan Prefiks adalah awalan. Prefiks atau awalan antara lain: {meN-}, {ber-}, {ter-}, {pe-}, {per-}, {di-}, dan {se-}.

Perhatikan contoh berikut!

Prefiks                                Bentuk dasar                                Kata bentukan

meN-                                   dorong                                              mendorong

ber-                                     bisnis                                                 berbisnis

ter-                                      tarik                                                   tertarik

pe-                                      nikmat                                               penikmat

per-                                    budak                                                 perbudak

di-                                      tahan                                                 ditahan

se-                                     cerdas                                                secerdas

b. Infiks yaitu sisipan yang ditambahkan pada bagian tengah bentuk kata dasar.

Infiks antara lain: {-el-}, {-er-}, {-em-}, dan {-in-}. Perhatikan contoh berikut.

Infiks                                      Bentuk dasar                                          Kata bentukan

-el-                                              tapak                                                        telapak

-er-                                             gerlap                                                        gemerlap

-em-                                           tali                                                               temali

-in-                                             sambung                                                    sinambung

c. Akhiran

Contoh sufiks antara lain: {-an}, {-kan}, dan {-i}.

Perhatikan proses pembentukan kata berikut!

Sufiks                        Kata dasar                             Kata bentukan

-an                                  tarik                                          tarikan

-kan                                tulis                                          tuliskan

-i                                     sinar                                          sinari

d. Konfiks

yaitu imbuhan yang ditambahkan pada awal dan akhir bentuk kata dasar.

Contoh konfiks antara lain: {ke-an}, {peN-an}, {per-an}, {ber-an}. Perhatikan proses pembentukan kata berikut!

Konfiks                                 Kata dasar                     Kata bentukan

ke – an                                   keluarga                          kekeluargaan

peN – an                               dingin                               pendinginan

per – an                                kampung                          perkampungan

ber – an                                lari                                     berlarian

meN – kan                           alih                                     mengalihkan

ter – kan                              tahan                                  tertahankan

2. Reduplikasi (Pengulangan)

Reduplikasi adalah proses pembentukan kata dengan mengulang satuan bahasa baik secara keseluruhan maupun sebagian.

Selain itu, dapat juga dikatakan bahwa reduplikasi adalah proses pembentukan kata kompleks dengan cara pengulangan bentuk kata.

Jenis kata ulang yaitu kata ulang

a.  utuh/dwilingga adalah pengulangan seluruh bentuk dasar. Contoh: tamu-tamu, mobil-mobil, dll.

b. sebagian: membaca-baca, tulis-menulis, membuka-buka, dll.

c. berimbuhan: buah-buahan, rumah-rumahan, kebaratbaratan, dll.

d. berubah bunyi/ dwilingga salin suara: bolak-balik, sayur-mayur, dll.

e. dwipurwa adalah pengulangan sebagian atau seluruh suku awal sebuah kata.

Contoh: tamu menjadi tetamu, laki menjadi lelaki, dll.

f. fonologis adalah pengulangan unsur fonologis, seperti fonem, suku kata, atau bagian kata yang tidak ditandai oleh perubahan makna. Contoh: lelaki, pipi, kupu-kupu.

g. idiomatis adalah reduplikasi yang maknanya tidak dapat dijabarkan dari bentuk yang diulang. Contoh: mata-mata artinya detektif, tidak ada hubungannya dengan mata.

h. morfologis adalah pengulangan morfem yang menghasilkan kata. Contoh: rumah-rumah, mengobar-ngobarkan.

i.  sintaksis adalah pengulangan morfem karena tuntutan kaidah sintaksis, seperti pembentukan keterangan. Contoh: jauh-jauh, didatanginya, artinya walaupun jauh, didatanginya

3. Pemajemukan

Pemajemukan adalah penggabungan dua kata atau lebih dalam membentuk kata. Penggabungan dua morfem bebas atau lebih membentuk kata kompleks (kata majemuk).

Ciri-ciri kata mejemuk yaitu sebagai berikut.

a. Memiliki makna dan fungsi baru yang tidak persis sama dengan fungsi masing-masing unsurnya.

b. Unsur-unsurnya tidak dapat dipisahkan baik secara morfologis maupun secara sintaksis. Perhatikan contoh berikut!

1) kambing+hitam → kambing hitam
2) rumah+sakit → rumah sakit
3) kaki+tangan → kaki tangan
4) orang+tua → orang tua
5) kepala + batu → kepala batu
6) mata + pelajaran → mata pelajaran.

Artikel Populer Lainnya:

1. Ingin Lolos PPPK? Baca Ringkasan Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 7

2. Raih Skor Tertinggi Seleksi PPPK Tahun 2021 dengan Belajar Ringkasan Materi Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 8!

C. Kategorisasi Kata

Berdasarkan deskripsi sintaksis, kata dikategorisasi menjadi sembilan, yaitu: 1) verba, nomina, adjektiva,  numeralia, adverbia, preposisi, konjungsi, pronomina, dan kata tugas.

1. Verba

Kata verba merupakan kata yang menyatakan makna perbuatan, pekerjaan, tindakan, proses atau keadaan. Verba disebut juga kata kerja.

Ciri-ciri verba

a. Verba memiliki fungsi utama sebagai predikat atau sebagai inti predikat dalam kalimat.

Contoh:

1) Pencuri itu lari.

2) Anak itu menangis tersedu.

3) Dia memukul bola tenis.

4) Bagian yang dicetak miring dalam kalimat tersebut adalah predikat.

b. Verba mengandung makna inheren perbuatan (aksi), proses atau keadaan yang bukan sifat atau kausalitas.

Contoh:

1) Susi belajar dengan tekun. → belajar mengandung makna inheren aksi

2) Daun jati mulai mengering di musim kemarau → mengering mengandung makna inheren proses.

3) Cuaca terdingin di daerah Bromo. → terdingin mengandung makna inheren keadaan.

c. Verba, khususnya yang bermakna keadaan, tidak dapat diberi prefiks teryang berarti ‘paling’. Verba seperti mati atau suka, misalnya, tidak dapat diubah menjadi termati atau tersuka.

d. Pada umumnya verba tidak dapat bergabung dengan kata-kata yang menyatakan makna kesangatan.

Contoh: agak belajar atau sangat pergi.

Pada dasarnya, bahasa Indonesia memiliki dua macam bentuk verba, yakni
a. verba asal

Verba yang dapat berdiri sendiri tanpa afiks dalam konteks sintaksis. Verba ini dapat dipakai dalam klausa atau kalimat, baik bahasa formal maupun nonformal.

Berikut contoh penggunaan verba asal dalam kalimat.

  • Kita perlu tidur sekitar enam jam sehari.
  • Aku duduk di sekitar jalan itu.
  • Dita pergi ketika Susan pulang.
b. verba turunan: verba yang harus atau dapat memakai afiks.

Verba Turunan Verba turunan adalah verba yang dibentuk melalui transposisi, pengafiksasian, reduplikasi (pengulangan), atau pemajemukan (pemaduan).

Pengafiksasian adalah penambahan afiks pada dasar. Dasar Verba Turunan Beli → Membeli Sepeda → Bersepeda Sapu → Menyapu

Reduplikasi adalah pengulangan kata dasar. Dasar Verba Turunan Makan → Makan-makan, Terka → Menerka-nerka.

Pemajemukan adalah penggabungan atau pemaduan dua dasar atau lebih sehingga menjadi satu satuan makna. Dasar Verba Turunan Jatuh, bangun → Jatuh bangun,  salah→ hitung → salah hitung

2. Nomina

Nomina sering disebut kata benda. Ciri-ciri nomina sebagai berikut.

a. nomina cenderung menduduki fungsi subjek, objek, atau pelengkap.

b. Nomina tidak dapat diingkarkan dengan kata tidak. Kata pengingkarnya adalah bukan.

c. Nomina umumnya dapat diikuti oleh adjektiva, baik secara langsung maupun dengan di antarai oleh kata yang.

Berdasarkan bentuk morfologisnya, nomina terdiri atas:

(1) nomina yang terbentuk dari kata dasar

Nomina dasar
Nomina ini terdiri dari satu morfem. Contoh nomina dasar antara lain gambar, meja, rumah, malam, tahun, pisau, adik, batang, dalam, selasa, butir, dll.

(2) nomina turunan dilakukan dengan afiksasi, perulangan, atau pemajemukan.

Perhatikan contoh berikut! Nomina turunan dari proses afiksasi. darat → daratan, pendaratan satu → kesatuan, persatuan, penyatuan Nomina turunan dari proses perulangan Bangun-bangunan Gunung-gunung Corat-coret Sayur-mayur Teka-teki Serba-serbi

3. Adjektiva

Adjektiva adalah kata yang berfungsi memberikan keterangan khusus untuk nomina dalam kalimat.

Selain itu, adjektiva adalah kata sifat atau keadaan yang dipakai untuk mengungkapkan sifat atau keadaan orang, benda, atau binatang, dalam hal ini kategori nomina.

Ciri adjektiva ditandai dengan morfem –er, -if, -i, misalnya pada kata honorer, aditif, dan alami.

Adjektiva terdiri atas dua macam yaitu adjektiva predikatif dan adjektiva atribut.

a. Adjektiva predikatif adalah adjektiva yang dapat menempati posisi predikat dalam klausa, misalnya mahal.

b. Adjektiva atribut yaitu adjektiva yang mendampingi nomina dalam frase nominal.

Berdasarkan pemakaiannya, adjektiva dapat mengambil bentuk perbandingan.

Perbandingan itu dibagi menjadi empat yaitu sebagai berikut.

a) Tingkat positif yang menerangkan nomina dalam kondisi biasa.

Contoh : Pekarangan rumah Adi luas.

b) Tingkat komparatif yang menerangkan keadaan nomina melebihi keadaan nomina lain.

Contoh: Gedung itu lebih tinggi daripada gedung di seberangnya.

c) Tingkat superiatif yaitu menerangkan bahwa keadaan nomina melebihi keadaan beberapa nomina lain yang dibandingkannya.

Contoh: Panji merupakan siswa terkaya di kelas itu.

d) Tingkat eksesif yaitu menerangkan bahwa keadaan nomina berlebih-lebihan, misalnya pementasan malam itu sangat ramai sekali.

4. Adverbia

Adverbia atau kata keterangan merupakan kata yang menjelaskan verba, adjektiva, atau adverbia lain.

Macam adverbia terbagi menjadi berikut ini.

a) Adverbia kualitatif yaitu menggambarkan makna yang berhubungan dengan tingkat, derajat, atau mutu.

Contoh kata adverbia kualitatif yaitu paling, sangat, lebih, kurang.

b) Adverbia kuantitatif yaitu menggambarkan makna yang berhubungan dengan jumlah.

Contoh kata adverbia kuantitatif, yaitu banyak, sedikit, kira-kira, cukup.

c) Adverbia limitatif yaitu kata keterangan yang maknanya berhubungan dengan pembatasan. Contoh kata ini yaitu hanya, saja, sekadar.

d) Adverbia frekuentatif, yaitu kata yang maknanya berhubungan dengan tingkat kekerapan terjadinya sesuatu. Contoh kata: selalu, sering, jarang, kadang-kadang.

e) Adverbia waktu, yaitu kata yang maknanya berhubungan dengan waktu terjadinya peristiwa. Contoh adverbial waktu yaitu baru, segera, tadi, kemarin, esok, lusa.

f) Adverbia cara, yaitu kata keterangan yang maknanya berhubungan dengan cara sesuatu peristiwa berlangsung atau terjadi. Contoh adverbia cara yaitu diam-diam, secepatnya, pelan-pelan.

5. Preposisi

Kategori ini merupakan kata penunjuk arah atau tempat. Secara sintaksis, preposisi digunakan di depan kategori lain, terutama nomina.

Jika berada di depan nomina preposisi membentuk frase eksosentris. Contoh: di, kepada, buat, bagi, antara, atas, ke, dari sekian.

Tiga jenis preposisi, yaitu sebagai berikut.

a) Preposisi dasar yang sebagai preposisi tidak dapat mengalami proses morfologis.

b) Preposisi turunan terbagi atas gabungan preposisi dan preposisi, kemudian gabungan preposisi dan nonpreposisi.

Perhatikan contoh berikut!  Gabungan preposisi+preposisi

Hasan berjualan kue dari gang ke gang.

Terdapat pula preposisi yang berasal dari kategori lain, misalnya pada, tanpa dan sebagainya.

Termasuk beberapa preposisi yang berasal dari kelas lain yang berprefiks se-, misalnya selain, semenjak, sepanjang, sesuai dan sebagainya.

6. Konjungsi

Konjungsi merupakan kategori yang berfungsi untuk meluaskan satuan yang lain dalam konstruksi hipotasis, dan selalu menghubungkan dua satuan lain atau lebih dalam konstruksi.

Berdasarkan posisinya, konjungsi terdiri atas sebagai berikut.

a) Konjungsi intrakalimat, yaitu konjungsi yang menghubungkan satuansatuan kata dengan kata, frase dengan frase, atau klausa dengan klausa.

b) Konjungsi ekstrakalimat terbagi atas konjungsi intratekstual dan konjungsi ekstratektual.

Berdasarkan makna satuan-satuan yang terhubungkan konjungsi, tugas-tugas konjungsi dibedakan sebagai berikut.

(1) Penambahan: dan, selain.

(2) Urutan: lalu, lantas, kemudian.

(3) Pilihan: atau.

(4) Perlawanan: tetapi, hanya, sebaliknya.

(5) Temporal: ketika, setelah itu.

(6) Sebab: lantaran, sebab.

(7) Akibat: sehingga, sampai-sampai.

(8) Syarat: jikalau, asalkan.

(9) Tak bersyarat: meskipun, biarpun.

(10) Pengandaian: andai kata, sekiranya, seumpamanya.

7. Pronomina

Pronomina merupakan kata yang dipakai untukm mengacu pada nomina lain. Jenis – jenis prnomina sebagai berikut.

a) Pronomina persona, seperti saya, engkau, dia, mereka, -nya.

b) Pronomina penunjuk, seperti ini, itu, sini, situ, sana.

c) Pronomina penanya, seperti apa, siapa, mana

8. Kata Tugas

Pengertian kata tugas merupakan istilah bagi kelas kata yang tidak termasuk kelas kata verba, nomina, adjektiva, dan numeralia.

Jenis tata tugas terdiri sebagai berikut.

a) Interjeksi adalah kategori yang bertugas mengungkap perasaan pembicara.

b) Artikula adalah katagori yang mendampingi nomina dasar, misalnya si, sang, hang, dang, para, kaum, umat.

c) Partikel adalah kata tugas yang tidak dapt diterjemahkan secara pasti apa maksudnya, misalnya ah, deh, kan, aduh, kok, halo, hai. d) Interogatif atau kata-kata tanya. Misalnya apa, siapa, bagaimana.

Sedangkan paparan interaktif mengenai katagorisasi kata dalam bahasa Indonesia selengkapnya dalam video berikut.

Artikel Populer Lainnya:

Ingin Lolos PPPK? Baca Ringkasan Materi Tes PPPK Kompetensi Profesional Bahasa Indonesia Bagian 9

Demikianlah ringkasan 4 materi PPPK kompetensi proferional bahasa Indonesia 2021. Terima kasih dan semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: